Depresi dan Serangan Jantung

Depresi, kecemasan dan stres tidak hanya mengganggu kesehatan mental seseorang: mereka juga dapat menyebabkan nyeri dan ketidaknyamanan angina. Riwayat depresi berat meningkatkan risiko penyakit jantung melebihi risiko genetik yang umum terjadi pada depresi dan penyakit jantung. Selain itu, depresi berkontribusi pada risiko penyakit jantung seperti halnya diabetes, kolesterol tinggi, atau obesitas.

Emosi stres menyebabkan peningkatan hormon semacam itu dalam tubuh yang pada gilirannya bertanggung jawab atas tekanan darah tinggi, detak jantung lebih cepat yang dengan kata lain berarti lebih banyak kerja jantung. Selain itu, peradangan jantung stres yang tidak terkendali dapat menyebabkan kerusakan arteri yang tinggi, irama jantung yang tidak teratur, a sistem kekebalan yang melemah dan reaktivitas trombosit yang meningkat. Semua gejala ini dapat berkontribusi pada peningkatan risiko serangan jantung dan penyakit koroner.

Seperti yang telah ditetapkan, untuk orang dengan penyakit jantung, depresi berkepanjangan yang tidak diobati dapat meningkatkan risiko kejadian jantung yang merugikan seperti serangan jantung atau pembekuan darah. Dengan cara yang sama, bagi orang yang tidak memiliki penyakit jantung, depresi juga dapat meningkatkan risiko serangan jantung dan perkembangan penyakit arteri koroner. Sebagai contoh, mari kita ambil kasus kembar identik yang secara otomatis dicocokkan berdasarkan usia. Mereka biasanya tumbuh di lingkungan keluarga yang sama dan mereka memiliki DNA yang identik. “Jika satu kembar mengalami depresi, tetapi saudara kembarnya tidak, pengobatan stroke tanpa operasi kedua kembar itu akan berbagi kerentanan genetik untuk depresi, tetapi ternyata kembaran yang tidak depresi memiliki lebih sedikit depresi. risiko penyakit jantung,” kata Scherrer.

Terlihat bahwa kebiasaan gaya hidup negatif yang terkait dengan depresi, seperti merokok, konsumsi alkohol berlebihan, kurang olahraga, kebiasaan makan yang buruk dan kurangnya dukungan sosial, mengganggu pengobatan penyakit jantung. Tidak hanya itu, orang yang depresi juga tidak merasa termotivasi untuk berolahraga, melakukan perubahan yang sehat dan mematuhi perawatan medis yang pada gilirannya memperburuk kondisi jika orang yang depresi adalah pasien jantung juga.

Untungnya, bagi pasien yang diketahui memiliki riwayat masalah jantung, mengobati depresi sebelum serangan jantung terjadi benar-benar membuat perbedaan. Meskipun mengobati depresi setelah serangan jantung dapat membantu seseorang merasa lebih baik dan tidak terlalu terisolasi secara sosial, tetapi tampaknya tidak menurunkan risiko serangan jantung kedua.

Semakin banyak serangan yang dialami pasien, semakin depresi dia, yang sekali lagi dapat mempengaruhi arteri dan jantung. Pasien dapat memasuki lingkaran setan nyeri angina atau ketidaknyamanan dan penurunan kesejahteraan. Gaya hidup sehat termasuk olahraga teratur, kebiasaan tidur dan makan yang tepat, serta teknik relaksasi dan manajemen stres dapat membantu seseorang mengelola depresi.

TEMPAT PENGOBATAN PASIEN DENGAN PEMBENGKAKAN JANTUNG, ASAM LAMBUNG AKUT SAMPAI TIDAK BISA TIDUR KARENA KESAKITAN >>> https://youtu.be/Dpi9EStr_r0

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *